Cara Merangkai Bunga yang Tepat

Diposkan oleh anggota member on Selasa, 16 Juni 2009

Seiring dengan perkembangan zaman, keberadaan seni merangkai bunga makin banyak penggemarnya. Begitu pula dengan aneka jenis variasinya atau alirannya yang telah banyak berkembang. Semula hanya ditampilkan untuk tanaman, wadah, atau keperluan tertentu, tapi kini telah menyebar ke bentuk apa saja. Menurut pandangan seorang pencinta seni merangkai bunga, Paula N Hatiningsih, pemakaian bahannya pun tidak melulu didominasi oleh jenis bunga-bungaan. Untuk menambah semarak banyak dipakai aneka bentuk daun atau ranting.

Ada juga yang memadukan sehingga menjadi
florist decoration yang menarik dengan berbagai jenis akar kering atau tanaman merambat. Begitu pula dengan tampilan buah-buahan, warna dan bentuknya yang beraneka ragam banyak dijadikan sisipan dalam hiasan. “Semua bahan-bahan itu bisa dipadukan bersama agar terlihat cantik, indah, cocok dan menawan, karna di situlah mengandung nilai seninya,” tuturnya. Bergaya Liar Paula berpendapat bahwa ada beberapa aliran yang berkembang di dalam seni merangkai bunga. Ikebana, misalnya yang dipelopori oleh orang Jepang, keberadaannya sangat terkenal di dunia. Ciri yang menyolok dari aliran ini, kata dia, adalah berukuran mini dengan bunganya yang sedikit. Pada rangkaiannya juga terlihat sosok batang atau ranting dari pohon kering.


Ada juga dikenal orang dengan gaya tradisional,yang berciri khas hiasannya didominasi oleh bunga melati. Sedangkan salah satu aliran yang belum banyak dikenal orang yaitu bergaya wild (liar) istilahnya. “Aliran liar ini merupakan pengembangan dari seni merangkai bunga,” kata Paula yang menekuni seni merangkai
florist bunga sejak tahun 1978. Seingat dia, kesan natural seperti ini mulai marak digunakan sejak awal tahun 1990-an. Padahal ia bersama teman-temannya sudah mulai memperkenalkannya sejak tahun tujuh puluhan.” Waktu itu hanya orang-orang bule saja yang suka dan hanya kalangan tertentu peminatnya seperti golongan masyarakat high class,” ujarnya. Keunikan dari rangkaian tersebut terletak pada model dekorasinya yang tampak lebih alami. Paduannya pun seakan menyatu dengan alam meskipun ditempatkan di dalam ruangan atau tempat tertentu. “Nilai seninya terkesan lebih tinggi,” begitu menurut pendapat Paula. Karena, bentuknya ditata tidak proporsional, ngawur, tampak liar, tidak beraturan. Hal yang mencolok adalah dedaunan tampak kelihatan, dengan bunga yang bermunculan.


Ciri khas lainnya terlihat dari bahan-bahan yang digunakan. Beraneka jenis tanaman bisa dipakai untuk bahan campuran dalam merangkai
bunga segar maupun bunga kering, meskipun jenis pohon tersebut tidak lazim dipakai untuk dekorasi bunga pada umumnya. Misalnya saja, dalam gaya wild menyuguhkan aneka daun, buah, atau bunga liar yang tumbuh di kebun, taman, serta hutan. Makanya pohon yang diambil seperti pohon honje, batang gandum, jenis ilalang, tumbuhan air serta jenis nanas-nanasan. Semua itu akan dikombinasikan dengan tanaman seperti bunga matahari, lily, casablanca, statice, atau bird of paradise dan sebagainya. Agar berkesan lebih bervariasi, rangkaian florist bunga juga bisa digabungkan dengan aneka jenis buah.


Bentuknya bisa disajikan dalam suatu wadah apik atau keranjang. Namun banyak juga para disainer bunga menampilkan unsur alam liar untuk kegiatan pesta seperti
florist decoration merias pelaminan. Hal tersebut bisa ditambahkan dengan membuat kolam ikan mini, air mancur, serta menempatkan pohon pisang atau palem pisang sebagai pelengkap hiasan.

www.syl.com

Temukan informasi lainnya mengenai
Florist Decoration - Bunga Kering - Bunga Segar - Florist Bunga - Bunga pada 88db.com

{ 0 komentar... read them below or add one }